Universitas Islam As-Syafi’yah Mengukuhkan Prof. Dr. Ir. Iffah Budiningsih Sebagai Guru Besar

FOKUSATU– Universitas Islam As-Syafi’yah (UIA) mengukuhkan Prof. Dr. Ir. Iffah Budiningsih  sebagai Guru Besar  Program Studi Magister Teknologi Pendidikan, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) pada  sidang terbuka senat, di Graha Alawiyah, Kampus 2, Jatiwaringin pada hari Rabu,2 Agustus 2023.

Sidang dipimpin rektor UIA Dr. Masduki Ahmad, SH., MM, dan sambutan Ketua Yayasan Prof. DR. H. Dailami Firdaus SH., LLM., MBA, serta orasi ilmiah  oleh Iffah Budiningsih dengan tema “Memperkuat perilaku ihsan melalui penguatan karakter peduli sesama dan berbagi (sedekah)”.

Dalam orasi ilmiahnya Iffah mengatakan Ihsan secara  bahasa berarti baik.  Dan berusaha menjadi lebih baik. Sehingga karakter atau perilaku ihsan mempunyai makna  perbuatan yang baik dan menjadi lebih baik.

Dalam penelitiannya terhadap delapan karakter positif. Dengan obyek penelitian mahasiswa UIA tahun akademik 2019/2020.  Iffah menemukan tiga karakter utama yang dipilih responden untuk berperilaku ihsan,yakni bersyukur, percaya diri dan gigih. Setelah data dianalisis menggunakan regresi jamak (multiple regression) disimpulkan  peduli sesama & berbagi (sedekah) merupakan karakter yang dominan sebagai kontributor pembentuk perilaku ihsan. Disusul yang kedua sabar dan gigih, dan yang terakhir berpikir besar.

Mengutip al Quran surat an Nisa’ ayat 36, Iffah mengatakan, perilaku ihsan merupakan kebaikan tertinggi dalam Islam, setelah iman. Ihsan adalah orang-orang yang mampu berbuat baik dan terbaik kepada  sesama manusia.

“Dalam al Quran tidak kurang dari 15 kali, Allah swt menyandarkan cinta-Nya kepada orang-orang yang berbuat baik dan berperilaku ihsan,” tuturnya.

Dedikasi

Sementara itu Ketua Yayasan Perguruan Tinggi Islam As Syafi’iyah (YAPTA) Prof. Dailami Firdaus mengatakan, dirinya sudah berkenalan dengan Prof.  Iffah sejak dari mahasiswa dan kuliah di jurusan yang sama.

“Jadi saya tahu betul kecerdasan, perjuangan dan dedikasi Beliau  dalam dunia pendidikan,” tutur Bang Dai, sapaan akrab, Prof. Dailami.

Iffah, tambah Bang Dai,  bergabung dengan UIA sejak tahun 2011.

“Beliau tidak hanya cerdas di bidang akademik tetapi juga dalam penerapannya. Jika dalam penelitian Beliau sedekah merupakan salah satu faktor dominan seseorang berperilaku ihsan, maka Bu Iffah dalam kehidupan sehari-harinya  adalaah orang yang gemar bersedekah. Saya tahu betul itu,” tambah  Bang dai yang juga Senator RI Dapil Jakarta ini.

Di lingkungan kampus, lanjut Bang Dai, Prof Iffah adalah sosok yang tegas, disiplin dan jika dalam rapat sering bersuara lantang. Beliau juga dosen pembimbing yang disukai mahasiswa dan selalu berpikir inovatif.

“Jadi prediket  guru besar yang dikukuhkan kepada Beliau saat ini,  adalah penghargaan yang sangat tepat. Beliau memang berhak atas prestasi tertinggi di dunia akademik itu,” tambahnya lagi.

Dalam kesempatan itu Prof. Dailami kembali menekankan visi UIA tidak semata mengejar ilmu tetapi  tempat berpadunya  ilmu dan agama.**

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

+ 8 = 17