PB KAMI : Tangkap Makelar Kasus BTS 27 M!!!

FOKUSATU– Ketua Umum Pengurus Besar Komunitas Aktivis Muda Indonesia (PB KAMI) Sultoni meminta kejaksaan Agung usut dugaan makelar kasus korupsi BAKTI kominfo dan tidak tebang pilihan dalam menetapkan Tersangka, transparan dan tidak takut dalam penegakan Hukum dan jika terbukti segera menetapkan tersangka lainnya. 

Menteri Pemuda dan Olah Raga Ario Bimo Nandito Arieotedjo yang diduga menjadi Makelar Kasus BTS Keminfo 27 milyar

Sultoni akan terus mengawal Kasus Markus 27 milyar ini sampai Kejaksaan Agung telah menetapkan tersangka lainnya, Menteri Pemuda dan Olah Raga Ario Bimo Nandito Arieotedjo yang diduga menjadi Makelar Kasus BTS Keminfo 27 milyar, jika ada keterkaitan saudara dito Arieotedjo, kiranya kejaksaan agung segera menangkap karena Dugaan sangat kuat keterlibatan dalam Makelar Kasus.

“Sultoni menyuarakan akan terus melakukan aksi lanjutan sampai kejelasan Kasus ini terungkap seterang terang nya dan menangkap Mafia Makelar Kasus 27 Milyar Korupsi BTS Keminfo,” dalam keterangan pers 20/7/2023.

Sultoni mengatakan lebih baik dito segera mundur dari jabatan menteri olah raga, agar bisa lebih fokus menghadapi pemeriksaan nantinya, lebih lagi di kementrian pemuda dan olahraga ini banyak program-program kepemudaan yang sedang berjalan, sehingga semua bisa berjalan dengan baik.

Sebelumnya, Kejaksaan Agung (Kejagung) memang telah melakukan pemeriksaan terhadap Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Dito Ariotedjo.

Hal ini merupakan bagian dari tindak lanjut terhadap kasus dugaan korupsi penyediaan infrastruktur Base Transceiver Station (BTS) 4G dan infrastruktur pendukung paket 1, 2, 3, 4, dan 5 BAKTI Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Tahun 2020-2022.

Nama Menpora Dito Ariotedjo diduga turut tercatat menerima aliran uang dalam kasus korupsi BTS Kominfo. Dia disebut menerima uang sebesar Rp27 miliar dari proyek tersebut dalam rentang waktu November hingga Desember 2022.

Pemeriksaan terhadap Menteri Pemuda dan Olahraga, Ario Bimo Nandito Ariotedjo alias Dito, juga perlu dilakukan meskipun tidak terkait langsung dengan kasus korupsi pengadaan BTS Bakti Kominfo.
Pemeriksaan terhadap Dito terkait dengan keterangan Irwan Hermawan, Komisaris PT Solitech Media Sinergy, yang menyebutkan adanya penyerahan uang senilai Rp 119 miliar kepada sejumlah pihak terkait “penyelesaian” kasus BTS.

Irwan menyebut memberikan uang senilai Rp27 miliar kepada Dito saat menjabat staff khusus Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, yang juga Ketua Umum Partai Golkar. Penyerahan uang itu dilakukan Irwan pada November-Desember 2022.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

+ 67 = 73