Kalam KH Yusuf Sholeh : Keutamaan Puasa 6 Hari Di Bulan Syawal

FOKUSATU-KEUTAMAAN PUASA 6 HARI DIBULAN SYAWWAL

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ، كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa yang melaksanakan puasa Ramadan, kemudian dia ikuti dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa selama setahun.”
(HR. Ahmad 23533, Muslim 1164, Turmudzi 759, )

Puasa syawal hukumnya sunnah, artinya:
akan diberikan kebaikan/pahala bagi yang melaksanakannya,
dan tidak menimbulkan dosa bagi yang meninggalkan.

Puasa syawal ini dapat mulai dikerjakan langsung setelah hari raya Idul Fitri, yaitu:
tanggal 2 sampai 7 Syawal.

Namun bagi orang yang melaksanakan puasa syawal dengan tidak berurutan ia tetap mendapat keutamaan puasa syawal seperti berpuasa satu tahun penuh.

Dalam kitab Nihayatuzzain dijelaskan:

( و ) الرابع صوم ( ستة من شوال ) لحديث من صام رمضان ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر ولقوله أيضا صيام رمضان بعشرة أشهر وصيام ستة أيام بشهرين فذلك صيام السنة أي كصيامها فرضا وتحصل السنة بصومها متفرقة منفصلة عن يوم العيد لكن تتابعها واتصالها بيوم العيد أفضل وتفوت بفوات شوال ويسن قضاؤها
(نهاية الزين ص ١٩٧)

Keempat adalah (puasa sunah enam hari di bulan Syawwal) berdasarkan hadits:
‘barang Siapa yang berpuasa Ramadhan, lalu mengiringinya dengan enam hari puasa di bulan Syawwal, ia seakan puasa setahun penuh.

Hadits lain mengatakan, puasa sebulan Ramadhan setara dengan puasa sepuluh bulan, sedangkan puasa enam hari di bulan Syawwal setara dengan puasa dua bulan.
Semua itu seakan setara dengan puasa (wajib) setahun penuh.

Keutamaan sunah puasa Syawwal sudah diraih dengan memuasakannya secara terpisah dari hari Idul Fithri.
Hanya saja memuasakannya secara berturut-turut lebih utama.

Keutamaan sunah puasa Syawwal luput seiring berakhirnya bulan Syawwal.
Tetapi dianjurkan mengqadhanya,”
(kitab Nihayatuz Zain hal 197)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *