Riuh Tari Angguk Hibur Wisatawan Di Malioboro Sambut Tahun Baru 2018

FOKUSATU – Wisatawan yang hendak menyambut tahun baru sudah memenuhi Malioboro sejak sore hari. Pemerintah Daerah (Pemda) DIY, melalui Dinas Pariwisata menyiapkan berbagai hiburan bagi pengunjung. Salah satunya adalah tari angguk.

Tari angguk adalah kesenian khas Kulonprogo yang konon merupakan ungkapan rasa syukur kepada Tuhan setelah panen. Untuk merayakannya, para muda-mudi bersukaria dengan bernyanyi dan menari sambil mengangguk-anggukkan kepala. Dari sinilah kemudian lahir satu kesenian yang disebut angguk.

Tarian ini dibawakan 14 orang perempuan dengan menggunakan kostum ala serdadu Belanda. Kesenian ini dimainkan di panggung depan Hotel Grand lnna Malioboro. Dinas Pariwisata DIY sendiri menyiapkan empat panggung di sepanjang Malioboro.

“Malam ini kami membawakan tiga jenis tarian angguk jejeran, pagi-pagi, dan saya-cari. Setelah itu puncaknya ada mendem atau ndadi,” ucap Ketua Sanggar Seni Sripanglaras Sriwuryati Surajiyo, Minggu (31/12/2017).

Sripanglaras merupakan kelompok yang dipercaya untuk mementaskan tari angguk. Surajiyo mengaku tahun ini adalah tahun ketiga kelompoknya menghibur masyarakat pada acara menyambut tahun baru di Maliboro.

Kepala Seksi Objek Daya Tarik Wisata (ODTW) Dinas Pariwisata DIY Wardoyo mengatakan, tari angguk adalah menu pembuka sebelum acara utama, yakni kolaborasi bintang pantura dan campursari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

− 6 = 3