Diri Dalam Diri

FOKUSATU-Sobat Fillah.. Ingin Merasa Lebih Bahagia? Cobalah Mengenal Diri Anda Sendiri..

Kehidupan yang tidak ditelaah tidak layak dijalani, Sebelum Semakin Terjebak, Kenali Ciri Krisis Identitas Berikut

Mengenal diri sendiri menurut psikolog berarti memiliki pemahaman tentang perasaan, motivasi, pola pikir, dan kecenderungan kita. Hal-hal tersebut memberikan pemahaman yang stabil mengenai harga diri kita dan nilai-nilai serta motivasi kita. Tanpa pemahaman ini kita tidak dapat mengukur nilai kita sendiri.

Hal ini membuat kita rentan untuk menerima opini orang lain tentang kita sebagai sebuah kebenaran. Jika rekan kerja kita berpendapat (dan bertindak seolah-olah) kita tidak berharga, kita mungkin menelan mentah-mentah vonis mereka sebagai suatu kebenaran. Untuk tahu apa yang seharusnya kita rasakan, pikirkan, dan inginkan, kita akan lebih mencari keluar daripada melihat ke dalam diri sendiri..

Diri sendiri boleh jadi adalah orang pertama yang kita kenali sebelum kita mengenal orang lain. Tapi, seberapa dalam kita memahaminya, acapkali menjadi misteri yang tak kunjung terpecahkan. Padahal, memiliki pemahaman mendalam tentang diri sendiri merupakan hal yang vital untuk apa pun yang kita kerjakan. Baik untuk kebaikan diri, untuk membangun hubungan yang lebih baik, juga untuk menciptakan hidup yang berarti dan memuaskan.

Psikolog klinis, Ryan Howes Ph.D mengatakan, setiap orang memiliki cara yang unik dan berbeda untuk menghadapi dan menjalani hidupnya. Maka amat penting bagi kita semua untuk memahami perbedaan itu untuk meminimalisir kemungkinan munculnya tekanan yang timbul karena kita tak bisa memhami diri sendiri. Menurut Howes, sekali kita telah menemukan pola dan kebiasaan yang bisa membuat kita lebih memahami diri sendiri, kita akan bisa lebih mantap membuat pilihan-pilihan berbeda dari yang sebelumnya tak pernah kita ambil. Tentu saja dibutuhkan kerja keras dan keberanian kita untuk bertanya tentang hal-hal besar pada diri sendiri seperti tentang apa yang sebenarnya kita inginkan, mengapa kita merasakan apa yang tengah kita rasakan, serta pertanyaan-pertanyaan lain dan harus bersiap untuk mendapat jawaban yang tak sesuai dengan keinginan kita..

Anda mungkin pernah berada dalam posisi sulit untuk memutuskan sesuatu. Saat anda berpikir keras apa yang harus anda lakukan, eh, ternyata ada beberapa “orang” di dalam diri anda yang saling berdialog, berdebat, bahkan mungkin saling bertengkar. Masing-masing dengan argumentasi sendiri. Masing-masing ingin pendapatnya yang diterima dan dijalankan. Dan anda, karena bingung harus mendengarkan suara yang mana, akhirnya malah tidak tahu apa yang harus dilakukan. Pernah mengalami seperti ini?

Apa yang terjadi? Apakah dalam diri kita ada banyak kepribadian? Apakah kita “kerasukan”? Lha, kok bisa ada “orang lain” yang berdialog dalam pikiran kita..

jangan khawatir. Apa yang terjadi, seperti yang saya jelaskan di atas, adalah hal yang normal. Yang nggak normal adalah kalau kita, yang telah sering mengalami hal seperti ini, tetap nggak sadar dan tidak mencari tahu apa sih sebenarnya yang terjadi.

Sebenarnya ada berapa “diri” dalam diri kita?

ada lebih dari sembilan “diri” dalam diri kita maka yang selebihnya itu biasanya merupakan “aspek” lain dari salah satu dari sembilan “diri” kita. Jika kurang dari empat maka yang terjadi adalah kita kurang memperhatikan sehingga tidak mengetahui adanya “diri” lain dalam diri kita.

Siapa saja sembilan “diri” atau “bagian” dalam diri kita?

Ada “diri” yang berperan sebagai Pelindung. Bagian ini melindungi kelemahan kita. Bagian ini yang membuat “diri” lainnya tersembunyi dan tidak tampak. Bagian ini bisa bergabung dengan Pengkritik.

Ada yang sebagai Pengkritik yang memberitahu kita apa yang salah dan yang benar. Bagian ini sangat suka menggunakan kekuatannya. Ia bisa bergabung atau bekerja sama dengan “diri” yang lain.

Ada yang sebagai Pendorong yang mendorong kita untuk melakukan hal-hal yang seharusnya kita lakukan, namun kita tunda. Bagian ini kesannya mendukung diri kita karena selalu mengingatkan kita akan hal-hal yang mungkin lupa kita lakukan. Namun dalam kenyataannya “diri” ini juga yang membuat kita selalu merasa kurang melakukan kerja atau usaha walaupun kita telah melakukan sangat banyak tugas dan pekerjaan.

“Diri” Perfeksionis menetapkan standar yang tinggi untuk diri kita. Bagian ini tampak sangat mendukung kita. Namun bila kita tidak hati-hati justru ia yang membuat kita “down” karena kita merasa belum melakukan yang terbaik. “Diri” ini bisa bergabung dan bekerja sama dengan Pengkritik.

“Diri” Pusat Kendali bertugas mengendalikan “diri” yang lainnya. Dalam diri orang tertentu “bagian” ini bisa terlalu mendominasi. Ada juga orang yang “Diri” Pusat Kendali-nya lemah sehingga yang mengendalikan dirinya adalah “Diri” Pengkritik atau “diri” yang lain. “Diri” Pusat Kendali akan sangat membantu kita bila ia dapat berperan secara seimbang dan proporsional.

“Diri” Anak Dalam atau Inner Child bisa muncul dalam beberapa bentuk sifat dan karakter. Selama ini banyak buku atau pembahasan mengenai Inner Child. Namun sayangnya kebanyakan orang menganggap bahwa hanya ada satu macam Inner Child…

Ada bagian yang beperan sebagai “Diri” Orangtua Yang Peduli atau Sang Bijaksana. Bagian ini bertanggung jawab untuk memberikan dukungan, cinta tanpa syarat, perhatian, pujian, dan penguatan yang bersifat positif. Bagian ini biasanya disebut dengan Guardian Angel atau Protecting Parent. Bagian ini berfungsi melindungi diri kita dan  menginginkan kita bahagia.

Ada lagi “Diri” Pemberontak yang mengurusi kekuasaan, ambisi, dominasi, uang, dan sifat mementingkan diri sendiri. Semua ini tampak seperti “diri” yang terpisah. Namun bila kita amati dengan saksama maka semua “diri” ini mempunyai satu tema sentral yang sama. Seringkali “Diri” Pemberontak menutupi “diri” lain yang lemah.

Yang kesembilan adalah “Diri” Bayangan yang merupakan citra diri negatif kita. Ini adalah “orang” yang kita tidak ingin menjadi.

Setelah membaca sejauh ini anda mungkin bertanya, “Dari mana sumber “diri” yang dijelaskan di atas? Bagaimana proses pembentukan “diri”?”

Ada enam hal yang mempengaruhi pembentukan “diri” dalam diri kita.

Pertama adalah peran yang kita mainkan. Peran, kalau dalam kehidupan sehari-hari, adalah profesi atau pekerjaan kita. Misalnya peran sebagai hakim, guru, pimpinan perusahaan, atau peran yang lain.

Seringkali seseorang begitu larut dalam perannya dan sebagai akibatnya ia tidak bisa memainkan peran lainnya. Misalnya ia adalah seorang wanita yang memimpin suatu perusahaan besar. Nah, sudah tentu perannya di perusahaan berbeda dengan peran di rumah tangga. Jika wanita ini tidak hati-hati maka ia akan menjalankan rumah tangganya seperti perusahaan. Dan sudah tentu ia akan menempatkan suaminya sebagai bawahannya.

Kedua adalah lingkungan. Lingkungan, lebih tepatnya orang-orang di sekitar kita, akan mempengaruhi kita dan bisa membuat kita menjadi baik atau buruk. Semua bergantung pengkondisian yang kita alami sejak kecil.

Contohnya begini. Ada anak yang tadinya periang, ramah, pemberani, dan suka tantangan. Namun karena salah asuh, salah proses pendidikan di rumah atau di sekolah, akhirnya anak ini menjadi tidak percaya diri, pemalu, rendah diri, tidak berani mengambil keputusan, takut berbuat salah, merasa diri bodoh, dan masih banyak atribut negatif lainnya.

Ketiga adalah konflik internal yang kita alami. Konflik internal ini sebenarnya adalah konflik di antara “diri” yang ada dalam diri kita. Bila tidak terjadi resolusi atau kompromi atau penyelesaian maka yang akan muncul adalah “diri” yang lain yang berperan memainkan peran lain. Dengan demikian kepentingan “pihak” yang konflik dapat diredam namun ini sebenarnya tidak menyelesaikan masalah.

Bingung?

Contohnya begini. Misalnya setiap kali anda ingin membuat keputusan penting, anda mengalami konflik diri yang hebat. Akibatnya anda seringkali tidak bisa membuat keputusan. Kalaupun anda akhirnya bisa membuat keputusan, hasilnya seringkali mengecewakan anda. Nah, akhirnya anda tidak lagi mau membuat keputusan karena khawatir kecewa atau gagal seperti pengalaman anda sebelumnya.

Cara keempat kita bisa membentuk “diri” atau bagian dalam diri kita adalah melalui pengalaman pribadi kita, mulai dari masa kecil.

Pada umumnya kita akan tahu ada dua “bagian” atau “diri” yang saling berkomunikasi. Proses ini kita kenal dengan nama dialog internal. Masalah muncul jika terjadi perbedaan pendapat atau konflik di antara “diri”. Konflik internal ini harus segera dibereskan agar kita bisa maju dan berkembang.

Satu hal yang perlu kita sadari adalah bahwa meskipun terjadi konflik dan “ribut” di antara “diri” yang berselisih pendapat namun tujuan tertinggi dari setiap “diri” itu adalah selalu baik untuk kita.

Bagaimana caranya menyelesaikan perbedaan pendapat atau konflik di antara “diri”?..

Naah Terapi nya di Lanjut di Tulisan yang lainnya ea… 

#repostdariparaguru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *